sel kanker
0 0
Read Time:1 Minute, 45 Second

OBATDIGITAL – Antihistamin biasanya digunakan dalam obat flu dan batuk. namun dalam studi terbaru, antihistamin meningkatkan efektivitas imunoterapi pada pasien kanker. Para peneliti menunjukkan bahwa reseptor histamin H1 (HRH1) bekerja dalam makrofag terkait tumor (TAM) untuk menekan aktivasi sel T di lingkungan mikro tumor.

“Dalam mencari faktor-faktor yang mungkin mempengaruhi respons terhadap imunoterapi, kami terkejut menemukan bahwa antihistamin, mediator respons alergi, dikaitkan dengan peningkatan hasil yang signifikan pada pasien,” kata Yi Xiao, seperti dilansri dari Pharmacy Time s929/12/2021).

“Melihat lebih dekat pada hubungan ini, kami menemukan bahwa histamin, melalui reseptornya HRH1, dapat meningkatkan penghindaran kekebalan sel kanker dan resistensi terhadap imunoterapi.”

Kesimpulan itu didapat setelah para periset melakukan analisis retrospektif untuk menentukan apakah obat-obatan yang biasa digunakan dapat mempengaruhi respons terhadap inhibitor pos pemeriksaan. Pada pasien dengan melanoma atau kanker paru-paru, penggunaan bersamaan antihistamin yang menargetkan HRH1 berkorelasi dengan hasil kelangsungan hidup yang meningkat secara signifikan.

Tren serupa diamati pada pasien dengan kanker payudara atau usus besar, meskipun ukuran sampel yang relatif kecil berarti bahwa data ini tidak mencapai signifikansi statistik. Jika hasil dari studi praklinis ini dapat direplikasi dalam uji klinis prospektif, HRH1 dapat menjadi target pengobatan yang berguna dalam kombinasi dengan blokade pos pemeriksaan untuk mengatasi resistensi imunoterapi dan meningkatkan hasil pasien.

Untuk menyelidiki sumber korelasi ini, para peneliti menemukan bahwa HRH1 dan histamin keduanya meningkat di lingkungan mikro tumor tetapi tampaknya tidak memiliki sumber yang sama. HRH1 tidak ada dalam sel kanker tetapi sangat diekspresikan dalam jenis TAM tertentu di lingkungan mikro tumor yang berkontribusi pada penekanan kekebalan.

Sebaliknya, sel kanker tampaknya menjadi sumber utama peningkatan kadar histamin dalam sampel pasien dan garis sel kanker, menurut para peneliti.

“Temuan praklinis kami menunjukkan bahwa antihistamin berpotensi meningkatkan respons terhadap imunoterapi, terutama pada mereka yang memiliki kadar histamin tinggi dalam darah,” kata Dihua Yu, MD, PhD, dalam rilisnya. “Ada lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan, tetapi kami bersemangat untuk terus mengeksplorasi kemungkinan aplikasi terapeutik dengan antihistamin, yang menawarkan pendekatan murah dengan efek samping minimal.”

Para peneliti saat ini sedang mengembangkan uji klinis prospektif untuk mengevaluasi kombinasi antihistamin dan inhibitor pos pemeriksaan pada pasien dengan kanker.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Translate »