Obat baru Obesitas dari Novo Nordisk
0 0
Read Time:2 Minute, 26 Second

OBATDIGITAL – Belakangan, banyak ditemukan anak kecil dan yang baru lahir sudah terlihat gemuk. Padahal jumlah asupan makanan masih terbatas. Selama ini belum ada yang menjawab penyebabnya.

Nah, penelitian baru yang dipimpin oleh University of Southampton menunjukkan dukungan wanita untuk makan makanan yang sehat sebelum hamil dapat mengurangi risiko obesitas untuk anak-anak mereka. Tingkat obesitas meningkat di seluruh dunia.

Di Inggris, hampir seperempat balita mengalami kelebihan berat badan atau obesitas. Ini meningkat menjadi lebih dari sepertiga pada saat anak-anak mulai sekolah menengah.

Anak-anak yang mengalami obesitas lebih cenderung menjadi orang dewasa yang obesitas, dengan konsekuensi panjang bagi kesehatan mereka. Pola makan yang tidak sehat merupakan faktor penting yang berkontribusi terhadap hal ini.

Riset baru, yang dipimpin Profesor Sarah Crozier, ahli epidemiologi statistik pada University of Southampton, Inggris telah menemukan anak-anak berusia delapan atau sembilan tahun lebih mungkin mengalami obesitas jika ibu mereka memiliki pola makan yang buruk selama – dan sebelum – kehamilan.

Seperti dilansir dari Scitech Daily (22/12/2021), Penelitian mengidentifikasi ini sebagai saat-saat kritis, ketika inisiatif untuk mengurangi obesitas pada masa kanak-kanak mungkin lebih efektif. Analisis jangka panjang

Para peneliti menganalisis data tentang diet 2.963 pasangan ibu-anak yang merupakan bagian dari Survei Wanita Southampton Inggris – sebuah jangka panjang studi yang melacak kesehatan ibu dan anak-anak mereka. Wanita bergabung sebelum ketika mereka pertama kali mempertimbangkan untuk memiliki bayi.

Sebagai bagian dari survei, para wanita diwawancarai dan jawaban mereka digunakan untuk mengisi kuesioner tentang diet mereka dan anak mereka.

Para peneliti menanyakan tentang pola makan ibu sebelum mereka hamil dan kapan mereka hamil 11 dan 34 minggu.

Mereka juga bertanya tentang apa yang dimakan anak pada usia enam bulan, satu tahun, tiga tahun, enam hingga tujuh tahun, dan delapan hingga sembilan tahun. Informasi diet yang digunakan untuk memberi setiap pasangan ibu-anak skor kualitas diet gabungan.

Mereka menggunakan skor ini untuk membaginya menjadi lima kelompok: buruk, buruk-sedang, sedang, sedang-lebih baik, dan terbaik.

Efek jangka panjang Ibu yang lebih muda, memiliki kualifikasi akademis yang lebih sedikit, merokok, dan memiliki indeks massa tubuh (BMI) yang lebih tinggi sebelum cenderung berada dalam kelompok diet yang lebih buruk dengan anak mereka.

Ketika anak-anak berusia delapan hingga sembilan tahun, para peneliti menilai jumlah jaringan lemak di tubuh mereka menggunakan pemindaian dual-energi X-ray absorptiometry (DXA). juga menghitung BMI anak, menyesuaikannya dengan usia dan jenis kelamin mereka.

Hasilnya, yang diterbitkan dalam International Journal of Obesity, menunjukkan bahwa jika pasangan ibu-anak berada dalam kelompok kualitas diet yang lebih rendah, hal ini terkait dengan anak yang memiliki proporsi DXA lemak tubuh dan BMI yang lebih tinggi pada usia delapan atau sembilan tahun.

Profesor Crozier mengatakan: obesitas pada masa kanak-kanak adalah masalah yang signifikan dan berkembang di Inggris, menyebabkan masalah kesehatan jangka panjang yang meluas hingga dewasa.

‘Penelitian ini menunjukkan pentingnya intervensi pada tahap sedini mungkin dalam kehidupan seorang anak, dalam kehamilan atau bahkan sebelum pembuahan, untuk mendukung kita mengatasinya,” pungkas Crozier.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »