sayuran menghambat pertumbuhan kanker
0 0
Read Time:1 Minute, 41 Second

OBATDIGITAL – Melanoma merupakan salah satu jenis kanker kulit yang banyak diderita orang. Selain menjalani penyinaran dankemoterapi, mereka biasanya menjalani imunoterapi. Namun terapi ini terkadang tidak memberikan hasil memuaskan pasien.

Namun kini anjuran baru. Mereka disarankan melakukan diet kaya serat. Studi terbaru pada pednerita melanomi stadium lanjut, pengonsumsi serat 20 gram sehari tidak mengalami peningkatan keparahan penyakit mereka. Itu menurut riset yang dilansir dari Medical Xpress (23/12/2021).

Sebaliknya, penggunaan suplemen probiotik tampaknya agak mengurangi efektivitas rejimen imunoterapi. Probiotik adalah mikroorganisme hidup yang biasanya dikonsumsi sebagai suplemen untuk meningkatkan kesehatan usus.

“Data menunjukkan bahwa seseorang dapat menargetkan komposisi mikrobiota usus dan memengaruhi kemampuan pasien untuk merespons imunoterapi,” kata salah satu peneliti Giorgio Trinchieri, kepala Laboratorium Imunologi Kanker Integratif di Pusat Penelitian Kanker Natiional Cancer Institute, (NCI), Amerika Serikat.

“Mengkonsumsi makanan yang kaya serat, seperti buah-buahan, sayuran, dan kacang-kacangan, dapat meningkatkan kemampuan Anda untuk merespons imunoterapi.”

Imunoterapi dengan penghambat pos pemeriksaan kekebalan membantu memulihkan kemampuan alami sistem kekebalan untuk mengenali dan membunuh sel tumor. Obat-obatan ini telah mengubah melanoma, meningkatkan berapa lama beberapa orang dengan penyakit lanjut hidup, kadang-kadang bertahun-tahun.

Namun, bagi banyak pasien, penghambat pos pemeriksaan kekebalan gagal menghentikan pertumbuhan tumor mereka. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa komposisi bakteri di usus dapat mempengaruhi respons terhadap imunoterapi.

“Pertanyaannya, bisakah kita mengubah komposisi jenis bakteri di usus dan meningkatkan kemampuan pasien untuk merespons?” sambung Trinchieri.

Dalam penelitian sebelumnya, Dr. Trinchieri dan kelompok kolaborator yang berbeda menunjukkan bahwa beberapa orang dengan melanoma yang awalnya tidak menanggapi pengobatan dengan penghambat pos pemeriksaan kekebalan ternyata merespons setelah menerima transplantasi tinja dari seorang pasien yang menanggapi obat tersebut. Transplantasi tinja, mereka menyimpulkan, telah memperkenalkan bakteri usus yang berbeda yang membantu mempermudah sel-sel kekebalan untuk menyerang dan membunuh tumor mereka.

“Asupan serat makanan dan penggunaan suplemen probiotik juga telah terbukti mempengaruhi komposisi bakteri usus. Lebih banyak pasien kanker yang mengonsumsi suplemen probiotik dalam upaya meningkatkan kesehatan usus mereka, tetapi sedikit yang diketahui tentang bagaimana probiotik—yang pada dasarnya mengubah ekologi. bakteri usus—berdampak pada respons imunoterapi,” katanya.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
Translate »