Kepala BPOM Penny K Lukito
0 0
Read Time:2 Minute, 7 Second
Kepala BPOM Penny K Lukito
Kepala BPOM Penny K Lukito

OBATDIGITAL – Indonesia terkenal akan kekayaan tanaman obat dan ramuan jamu dari berbagai suku bangsa yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia. Jamu selaku kearifan lokal serta cerminan budaya bangsa Indonesia merupakan warisan yang bernilai tinggi, sehingga perlu dijaga dan dilestarikan. Di samping itu, jamu merupakan salah satu bentuk transformasi nilai tambah rempah, yang dapat meningkatkan derajat kesehatan penggunanya serta berpotensi mendorong pertumbuhan ekonomi.

Selain itu, jamu merupakan warisan leluhur bangsa yang telah dimanfaatkan secara turun temurun untuk pengobatan dan pemeliharaan kesehatan.

Terbatasnya dokumentasi pengobatan empiris Indonesia dari berbagai suku menyebabkan kendala dalam pembuktian jamu secara empiris. Data penggunaan empiris ini merupakan dasar pembuktian keamanan dan kemanfaatan penggunaan ramuan Jamu secara turun-temurun di Indonesia.

“Dokumentasi ramuan etnomedisin merupakan hal penting yang harus dilakukan sebagai data bukti Keamanan Jamu Nusantara secara empiris,” ungkap Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), Penny K. Lukito.

Sambutannya yang disampaikan oleh Deputi Bidang Pengawasan Obat Tradisional, Suplemen Kesehatan, dan Kosmetik, Reri Indriani, dalam webinar soal jamu, belum lama ini. Dalam acara tersebut BPOM bekerja sama dengan lintas pelaku kepentingan, yaitu akademisi, pelaku usaha, asosiasi, Kementerian/Lembaga, dan praktisi jamu digital.

Tantangan lain dalam pengembangan bahan kearifan lokal adalah keterbatasan pengetahuan pelaku usaha yang sebagian besar adalah usaha skala rumah tangga dan Usaha Mikro kecil dan Menengah (UMKM), yaitu dalam hal perizinan baik sarana maupun produk, termasuk dalam ketersediaan sumber daya manusia dan modal.

Untuk itu, BPOM melakukan pembinaan dan pendampingan pada UMKM dalam perizinan produk demi pemenuhan regulasi dan jaminan keamanan, khasiat, dan mutu produknya. Pemberdayaan UMKM dibutuhkan untuk menggerakkan perekonomian nasional karena UMKM berkontribusi dalam penyerapan tenaga kerja yang lebih banyak dibanding entitas bisnis lainnya.

Di sisi lain, aspek positif tren “back to nature” pada kondisi pandemi COVID-19 saat ini telah menyebabkan lonjakan permintaan masyarakat terhadap jamu. Dengan melihat kecenderungan peningkatan permintaan yang terjadi di seluruh dunia, maka jamu sangat berpotensi menjadi komoditas andalan ekspor.

“Dari perspektif permintaan (demand), kebanggaan mengonsumsi Jamu Nusantara perlu menjadi tren dan budaya di masyarakat, termasuk generasi milenial, yang harus konsisten dibangun. Oleh karena itu, pemahaman dan pengenalan jamu nusantara, yaitu sediaan jamu yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia, kepada masyarakat perlu secara ekspansif disampaikan kepada masyarakat,” saran Penny.

Kegiatan webinar pada hari ini dilaksanakan secara hybrid (online dan offline) dengan mengundang berbagai kalangan, yaitu organisasi profesi kesehatan, asosiasi pelaku usaha di bidang Jamu, pelaku usaha khususnya UMKM Jamu yang mengembangkan produk berdasarkan kearifan lokal, serta masyarakat. Melalui kegiatan ini, diharapkan dapat semakin memperkenalkan dan meningkatkan pemahaman jamu nusantara kepada masyarakat.

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »