ilustrasi obat
0 0
Read Time:2 Minute, 16 Second

OBATDIGITAL – Tim dokter peneliti di Singapura baru- baru ini telah menemukan kombinasi obat yang dapat digunakan untuk mengobati pasien COVID-19 gejala ringan hingga sedang. Koktail obat tersebut juga menunjukkan hasil yang menjanjikan dalam hal efektivitas melawan virus COVID-19 varian Beta dan Delta.

Sebuah tim yang dipimpin oleh Profesor Dean Ho, direktur Institut Kedokteran Digital Universitas Nasional Singapura, telah menggunakan platform kecerdasan buatan (AI) dan pengujian virus langsung untuk mendapatkan kombinasi obat yang optimal dengan dosis yang tepat untuk mengobati COVID-19. Tim berkolaborasi dengan DSO National Laboratories untuk menyiapkan platform pada April lalu.

KLIK: Singapura Teken Kontrak dengan GSK, Produksi Obat COVID-19 Sotrovimab

Platform tersebut bernama Identif.AI, telah berhasil mengidentifikasi obat antivirus Remdesivir, bersama dengan Lopinavir dan Ritonavir, yang merupakan obat yang digunakan untuk mengobati pasien dengan Human Immunodeficiency Virus (HIV). Meskipun efektif, tidak semua obat tersedia atau dapat dengan mudah diberikan di rumah. Penelitian ini difokuskan pada obat-obatan yang tersedia atau didapat secara lokal yang dapat dikonsumsi secara oral.

Salah satu kombinasi obat yang dihasilkan dalam penelitian adalah duo dinamis yang terdiri dari obat antivirus baru Merck dan Ridgeback Biotherapeutic, Molnupiravir, dikombinasikan dengan Baricitinib, obat anti-inflamasi. Dean Ho mengatakan kombinasi tersebut dapat menghambat virus Sars-CoV-2 dalam uji laboratorium, sehingga cocok untuk evaluasi klinis lebih lanjut.

KLIK: Ini Hasil Survei Perawatan Kesehatan Asia Pasifik, Singapura Terbaik

“Ini sangat tepat saat Singapura bergerak menuju situasi endemik COVID-19, jadi kami mencari terapi kombinasi yang pada akhirnya dapat diberikan kepada pasien dengan penyakit ringan yang sedang dalam pemulihan di rumah, atau di fasilitas perawatan masyarakat,” jelas Dean Ho dilansir dari The Straits Times (2/8/2021).

Obat-obatan tersebut dipilih melalui konsultasi dengan ahli penyakit menular dan ahli onkologi dari Pusat Nasional untuk Penyakit Menular, Kedokteran NUS dan Rumah Sakit Universitas Nasional (NUH). Sebanyak 12 obat termasuk di antaranya berbagai antivirus dan obat kanker, telah diuji dan diberi peringkat menurut kemanjurannya dalam menghambat virus Sars-CoV-2. Dalam waktu tiga minggu, tim telah mengidentifikasi kombinasi Molnupiravir-Baricitinib untuk kemungkinan pengobatan yang paling efektif.

Direktur Laboratorium (Laboratorium Teknologi Molekuler Terapan) di Institut Penelitian Medis & Lingkungan Pertahanan dari DSO, Dr Conrad Chan, mengatakan bahwa penggunaan Molnupiravir sendiri terbukti efektif melawan virus Sars-CoV-2 serta varian Beta dan Delta. Obat ini adalah kandidat ‘tulang punggung’ yang kuat dari beberapa kombinasi obat.

“Ini karena obat tersebut mengganggu bagian dari virus yang disimpan di berbagai varian – khususnya, enzim yang digunakannya untuk menyalin materi genetiknya untuk replikasi,” ujar Conrad Chan.

Setelah membuat database kombinasi obat untuk COVID-19, tim akan terus bekerja dengan dokter untuk mencari obat baru yang dapat bekerja efektif. Hal ini dapat membantu memperluas jangkauan obat yang tersedia untuk mengobati pasien COVID-19 di masa depan.

About Post Author

Dewi Soemanagara

pernah menjadi reporter di sejumlah media
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Dewi Soemanagara

pernah menjadi reporter di sejumlah media

Translate »