vaksinasi ibu hamil
0 0
Read Time:2 Minute, 3 Second

OBATDIGITAL – Sejauh ini semua vaksin COVID-19 dimasukkan ke tubuh lewat suntikan. Padahal akan lebih efektif bila dilakukan lewat hidung atau intranasal. Itu diutarakan ahli imunologi Universitas Alabama di Birmingham, Amerika Serikat, Fran Lund, Ph.D., dan Troy Randall, Ph.D.

Dalam artikel sudut pandang di jurnal Science dan dikutip Scitech Daily (23/7/2021), Lund mengatakan, rute vaksinasi tersebut memberikan dua lapisan perlindungan tambahan terhadap suntikan intramuskular karena menghasilkan imunoglobulin A dan sel memori B dan T yang menetap di mukosa pernapasan yang merupakan penghalang efektif terhadap infeksi di tempat tersebut.

Kedua,residen yang reaktif-silang. memori sel B dan T yang dapat merespon lebih awal dari sel kekebalan lainnya jika varian virus memulai infeksi.

“Mengingat tropisme pernapasan virus, tampaknya mengejutkan bahwa hanya tujuh dari hampir 100 vaksin SARS-CoV-2 yang saat ini dalam uji klinis dikirim secara intranasal,” kata Lund dan Randall.

“Keuntungan vaksin intranasal termasuk pemberian tanpa jarum, pengiriman antigen ke tempat infeksi, dan timbulnya kekebalan mukosa di saluran pernapasan.”

Artikel sudut pandang mereka melanjutkan dengan merinci keuntungan dan tantangan individu dari masing-masing dari tujuh kandidat vaksin intranasal.

Enam adalah vektor virus, termasuk tiga vektor adenovirus yang berbeda, dan masing-masing satu kandidat untuk virus influenza yang dilemahkan secara langsung, virus syncytial pernapasan yang dilemahkan secara langsung, dan SARS-CoV-2 yang dilemahkan secara langsung. Kandidat vaksin ketujuh adalah subunit protein inert.

Di antara kelemahan menggunakan virus yang mungkin pernah ditemui orang sebelumnya adalah gangguan negatif dari antibodi anti-vektor yang mengganggu pengiriman vaksin.

Dan karena risiko minimal pembalikan untuk virus SARS-CoV-2 yang dilemahkan, kemungkinan akan dikontraindikasikan untuk bayi, orang di atas 49 tahun, dan orang dengan gangguan kekebalan.

“Yang paling tidak ada dalam daftar vaksin intranasal adalah vaksin yang diformulasikan sebagai mRNA yang dienkapsulasi lipid,” kata Lund dan Randall, menyebutkan beberapa tantangan dan efek samping merugikan yang menyertai pendekatan itu.

“Pada akhirnya, tujuan vaksinasi adalah untuk memperoleh kekebalan protektif yang berumur panjang,” para peneliti UAB menyimpulkan.

Membandingkan keuntungan dan kerugian dari vaksinasi intranasal terhadap vaksinasi intramuskular, mereka menyarankan bahwa mungkin vaksinasi yang efektif tidak perlu dibatasi pada satu rute.

Menurut Lund, strategi vaksinasi yang ideal

dapat menggunakan vaksin intramuskular untuk memperoleh respons imunoglobulin G sistemik berumur panjang dan repertoar luas sel B dan T memori pusat, diikuti oleh booster intranasal yang merekrut memori B dan T sel ke saluran hidung dan selanjutnya memandu diferensiasi mereka menuju perlindungan mukosa, termasuk sekresi imunoglobulin A dan sel memori yang tinggal di jaringan di saluran pernapasan.

About Post Author

obatdigital

Obat Digital adalah startup yang menampilkan beberapa informasi seputar industri farmasi berikut bisnisnya, baik obat-obatan, herbal, vaksin, alat kesehatan. Situs web ini didirikan agar pengunjung lebih melek soal perkembangan dunia medis dan pemanfaatannya.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By obatdigital

Obat Digital adalah startup yang menampilkan beberapa informasi seputar industri farmasi berikut bisnisnya, baik obat-obatan, herbal, vaksin, alat kesehatan. Situs web ini didirikan agar pengunjung lebih melek soal perkembangan dunia medis dan pemanfaatannya.

Translate »