Perawatan pasien COVID
0 0
Read Time:3 Minute, 27 Second

OBATDIGITAL – Dulu ada pendapat orang yang sudah terpapar COVID-19, tak mungkin kena lagi, karena sudah terbentuk antibodi. Begitu pula yang sudah mendapat vaksin. Tapi kini hipotesa itu terbantahkan setelah ditemukan orang yang sudah terinfeksi terkena COVID-19 bahkan lebih parah. Begitu pula yang sudah divaksin, bakal bisa terkena COVID-19.

Soal infeksi kedua bukan kabar burung, tetapi berdasarkan beberapa kasus dan penelitian. Di Italia misalnya, para peneliti dari University of Padua dan Imperial College London menguji lebih dari 85 persen dari 3.000 penduduk Vo’, Italia, pada Februari/Maret 2020 untuk infeksi SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19, dan mengujinya. lagi pada Mei dan November 2020 untuk antibodi terhadap virus.

Seperti dilansir Scitech Daily (20/7/2021), tim menemukan bahwa 98,8 persen orang yang terinfeksi pada Februari/Maret 2021 menunjukkan tingkat antibodi yang terdeteksi pada November 2020, dan tidak ada perbedaan antara orang yang menderita gejala COVID-19 dan mereka yang tidak menunjukkan gejala. Hasilnya dipublikasikan hari ini (19 Juli 2021) di Nature Communications.

Tingkat antibodi dilacak menggunakan tiga ‘pengujian’ – tes yang mendeteksi berbagai jenis antibodi yang merespons bagian virus yang berbeda. Hasilnya menunjukkan bahwa sementara semua jenis antibodi menunjukkan beberapa penurunan antara Mei dan November, tingkat peluruhan berbeda tergantung pada pengujian.

Tim juga menemukan kasus tingkat antibodi meningkat pada beberapa orang, menunjukkan potensi infeksi ulang dengan virus, memberikan dorongan pada sistem kekebalan tubuh.

Penulis utama Dr Ilaria Dorigatti, dari MRC Center for Global Infectious Disease Analysis dan Abdul Latif Jameel Institute for Disease and Emergency Analytics (J-IDEA) di Imperial, mengatakan: “Kami tidak menemukan bukti bahwa tingkat antibodi antara infeksi bergejala dan tanpa gejala berbeda. signifikan, menunjukkan bahwa kekuatan respon imun tidak tergantung pada gejala dan tingkat keparahan infeksi.

“Namun, penelitian kami menunjukkan bahwa tingkat antibodi bervariasi, terkadang sangat mencolok, tergantung pada tes yang digunakan. Ini berarti bahwa kehati-hatian diperlukan ketika membandingkan perkiraan tingkat infeksi pada populasi yang diperoleh di berbagai belahan dunia dengan tes yang berbeda dan pada waktu yang berbeda.”

Profesor Enrico Lavezzo, dari Universitas Padua, mengatakan: “Pengujian bulan Mei menunjukkan bahwa 3,5 persen populasi Vo telah terpapar virus, meskipun tidak semua subjek ini menyadari paparan mereka mengingat sebagian besar pasien tanpa gejala. infeksi.

“Namun, pada tindak lanjut, yang dilakukan kira-kira sembilan bulan setelah wabah, kami menemukan bahwa antibodi kurang melimpah, jadi kami perlu terus memantau persistensi antibodi untuk rentang waktu yang lebih lama.”

Tim juga menyelidiki status infeksi anggota rumah tangga, untuk memperkirakan seberapa besar kemungkinan anggota yang terinfeksi menularkan infeksi di dalam rumah tangga. Pemodelan mereka menunjukkan bahwa ada kemungkinan sekitar 1 dari 4 orang yang terinfeksi SARS-CoV-2 menularkan infeksi ke anggota keluarga dan sebagian besar penularan (79 persen) disebabkan oleh 20 persen infeksi.

Temuan ini menegaskan bahwa ada perbedaan besar dalam jumlah kasus sekunder yang dihasilkan oleh orang yang terinfeksi, dengan sebagian besar infeksi tidak menghasilkan infeksi lebih lanjut dan sebagian kecil infeksi menghasilkan sejumlah besar infeksi.

Perbedaan besar dalam bagaimana satu orang yang terinfeksi dapat menginfeksi orang lain dalam populasi menunjukkan bahwa faktor perilaku adalah kunci untuk pengendalian epidemi, dan jarak fisik, serta membatasi jumlah kontak dan pemakaian masker, terus menjadi penting untuk mengurangi risiko penularan. penyakit, bahkan pada populasi yang sangat divaksinasi.

Kumpulan data tim, yang mencakup hasil dari dua kampanye pengujian PCR massal yang dilakukan pada bulan Februari dan Maret dan survei antibodi yang dilakukan pada bulan Mei dan kemudian lagi pada bulan November, juga memungkinkan mereka untuk memisahkan dampak dari berbagai tindakan pengendalian.

Mereka menunjukkan bahwa, dengan tidak adanya isolasi kasus dan penguncian singkat, pelacakan kontak manual saja tidak akan cukup untuk menekan epidemi.

Pemimpin proyek Profesor Andrea Crisanti, dari Departemen Ilmu Hayati di Imperial dan Departemen Kedokteran Molekuler di Universitas Padua, mengatakan: “Studi kami juga menunjukkan bahwa pelacakan kontak manual – pencarian individu positif berdasarkan informasi yang diketahui dan dinyatakan. kontak – akan berdampak terbatas pada pengendalian epidemi, jika tidak disertai dengan pemeriksaan massal.”

Dr. Dorigatti menambahkan: “Jelas bahwa epidemi belum berakhir, baik di Italia maupun di luar negeri. Ke depan, saya pikir sangat penting untuk terus memberikan dosis vaksin pertama dan kedua serta memperkuat pengawasan termasuk pelacakan kontak. Mendorong kehati-hatian dan membatasi risiko tertular SARS-CoV-2 akan terus menjadi penting.”

About Post Author

Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.
Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

By Aries Kelana

Pernah menjadi redaktur kesehatan di sejumlah media cetak nasional dan media online. pernah menjadi pemimpin redaksi di media online nasional, pernah menjadi juri beberapa lomba penulisan jurnalistik, lomba penulisan dokter. Selain itu, pernah menjuarai berbagai lomba penulisan jurnalistik tingkat nasional dan internasional. Menulis buku dan menjadi editor beberapa buku karya dokter.

Translate »