Minum Kopi Bisa Perpanjang Usia.. Tapi Bagi Pasien Kanker Kolorektal

photo of person reading
Photo by Daria Shevtsova on Pexels.com
photo of person reading
Minum kopi (Foto: Daria Shevtsova on Pexels.com)

OBATDIGITAL – Kopi sudah lama diteliti ilmuwan akan khasiastnya. Sebelumnya kopi ditelit khasiatnya untuk mencegah penyakit jantung. Kini manfaat dari kopi terlihat dapat memperpanjang harapan usia penderita penyakit kanker kolon atau usus besar.

Ujicoba pada sekelompok besar pasien dengan kanker kolorektal metastatik, konsumsi beberapa cangkir kopi sehari dikaitkan dengan kelangsungan hidup yang lebih lama dan risiko kanker yang lebih rendah memburuk.

Para peneliti di Dana-Farber Cancer Institute dan organisasi lain melaporkan dalam sebuah studi baru itu yang dimuat dalam Science Daily (17/9/2020). Studi ini diterbitkan hari ini oleh JAMA Oncology.

Temuan ini, berdasarkan data dari studi observasional besar yang bersarang dalam uji klinis, sejalan dengan studi sebelumnya yang menunjukkan hubungan antara konsumsi kopi secara teratur dan hasil yang lebih baik pada pasien dengan kanker kolorektal non-metastatik.

Baca: Wah, Obat Hipertensi Bisa Cegah Kanker Kolorektal

Para peneliti menemukan bahwa pada 1.171 pasien yang dirawat karena kanker kolorektal metastatik. Peneliti melaporkanbahwa pasien kanker kolon yang minum dua hingga tiga cangkir kopi sehari cenderung hidup lebih lama secara keseluruhan, dan memiliki waktu lebih lama sebelum penyakit mereka memburuk, dibandingkan mereka yang tidak minum kopi.

Peserta yang minum kopi dalam jumlah yang lebih banyak – lebih dari empat cangkir sehari – memiliki manfaat yang lebih besar dalam tindakan ini. Manfaat yang dimiliki untuk kopi berkafein dan tanpa kafein.

Temuan ini memungkinkan para peneliti untuk membangun hubungan, tetapi bukan hubungan sebab-akibat, antara minum kopi dan penurunan risiko perkembangan kanker dan kematian di antara peserta penelitian.

“Diketahui bahwa beberapa senyawa dalam kopi memiliki antioksidan, anti-inflamasi, dan sifat lain yang mungkin aktif melawan kanker,” kata Chen Yuan, ScD dari Dana-Farber, salah satu penulis studi bersama Christopher Mackintosh, MLA, dari Sekolah Kedokteran Mayo Clinic.

“Studi epidemiologi telah menemukan bahwa asupan kopi yang lebih tinggi dikaitkan dengan peningkatan kelangsungan hidup pada pasien dengan kanker usus besar stadium 3, tetapi hubungan antara konsumsi kopi dan kelangsungan hidup pada pasien dengan bentuk metastasis penyakit belum diketahui.”

Studi baru ini mengambil data dari studi Alliance / SWOG 80405, uji klinis fase III yang membandingkan penambahan obat cetuximab dan / atau bevacizumab dengan kemoterapi standar pada pasien dengan kanker kolorektal yang sebelumnya tidak diobati, stadium lanjut atau metastasis.

Sebagai bagian dari uji coba, peserta melaporkan asupan makanan mereka, termasuk konsumsi kopi, pada kuesioner pada saat pendaftaran. Para peneliti menghubungkan data ini dengan informasi tentang perjalanan kanker setelah pengobatan.

Mereka menemukan bahwa peserta yang minum dua hingga tiga cangkir kopi per hari memiliki risiko kematian yang lebih rendah dan perkembangan kanker dibandingkan dengan mereka yang tidak minum kopi. (Bahaya adalah ukuran risiko.) Mereka yang mengonsumsi lebih dari empat cangkir per hari memiliki manfaat yang lebih besar.

“Meskipun terlalu dini untuk merekomendasikan asupan tinggi kopi sebagai pengobatan potensial untuk kanker kolorektal, penelitian kami menunjukkan bahwa minum kopi tidak berbahaya dan berpotensi bermanfaat,” kata Kimmie Ng dari Dana-Farber, MD, MPH, penulis senior dari pembelajaran.

“Studi ini menambah banyak literatur yang mendukung pentingnya diet dan faktor modifikasi lainnya dalam pengobatan pasien dengan kanker kolorektal,” tambah Ng.

“Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah memang ada hubungan kausal antara konsumsi kopi dan hasil yang lebih baik pada pasien dengan kanker kolorektal, dan tepatnya senyawa dalam kopi yang bertanggung jawab untuk manfaat ini.”